Categories: BeritaJawa Tengah

Cantolan Sembako di Rendeng Kudus, Siapa Saja Boleh Isi dan Ambil

Cantolan Sembako di Rendeng Kudus, Siapa Saja Boleh Isi dan Ambil

KUDUS, PATINEWS.COM

Warga Jawa Tengah telah menerapkan konsep Jogo Tonggo yang dicetuskan Gubernur Ganjar Pranowo.

Kegiatan tersebut mulai dijalankan di tingkat Rukun Warga (RW), sebagai langkah untuk saling membantu masyarakat di tengah wabah Covid-19.

Salah satu kegiatan di salah satu Posko Jogo Tonggo yang unik dan inspiratif, yaknu di jalan Ekaprayan RT 1 RW 1 Desa Rendeng, Kecamatan Kota, Kabupaten Kudus.

Warga disana membuat cantolan sedekah sembako, di mana di dinding unjung jalan terdapat cantolan beraneka bungkusan plastik berisi sembako, mi instan, tempe, sayuran mentah, dan lainnya.

Terdapat tulisan “Ambil secukupnya tonggomu keluargamu, guyub rukun migunani”.

Bungkusan yang dicantolkan warga boleh diambil siapa pun yang membutuhkan, dengan jumlah sewajarnya secara gratis.

Terpantau di lokasi, ada sekitar 10 bungkusan tergantung. Seorang warga setempat terlihat mengambil satu bungkus untuk kebutuhan di rumahnya.

Salah satu warga Rendeng, Liana Dewi (20) mengatakan, dia bersama penduduk desa lainnya merasa terbantu dengan adanya bungkusan cantolan sembako.

“Membantu sekali bagi warga yang terdampak Covid-19. Ini ada tahu, telur, sayuran, ya kebutuhan sembako. Ini bentuk kita saling membantu warga dengan warga yang lain,” ungkapnya.

Muhamad Yusuf, Kepala Desa Rendeng mengungkapkan, cantolan sembako di dinding posko Jogo Tonggo di RW 1 ini adalah inovasi warga dan relawan.

Hal ini sebagai bentuk kesadaran masyarakatnya dalam berpartisipasi di masa Korona.

“Dari warga sendiri, menyediakan apapun itu. Yang dibutuhkan masyarakat, yang lebih ditaruh situ, yang butuh bisa mengambil,” kisahnya.

Menurutnya, bahan sembako dan lainnya yang dicantolkan itu hampir setiap hari berganti. Bisa jadi berisikan tahu, tempe, sayur, gula atau lainnya.

“Kalau mereka ada kelebihan, pasti. Dari warga, untuk warga,” ungkap Yusuf.

Keberadaan cantolan sembako itu memang menumbuhkan semangat warganya untuk berbagi. Tidak heran jika setiap hari pasti ada bungkusan yang dicantolkan. Tidak ada jumlah batasan menaruh bungkusan di cantolan tersebut.

Dia menuturkan segala aktivitas di depan cantolan terekam CCTV. Sehingga akan tampak siapapun yang menaruh dan mengambil bungkusan sembako di cantolan tersebut.

Ia menceritakan, ada juga aksi seseorang yang mengambil seluruh bungkusan di cantolan sembako itu. Menurutnya, itu dilakukan oleh warga desa lain.

“(Dia) Berhenti, diambil semua, dimasukkan di jok (jok sepeda motor),” lanjutnya.

(dok Humas Jateng).

patinews.com

redaksi@patinews.com

Share
Published by
patinews.com

Recent Posts

Warga Dukuh Njugo Tlogosari, Lakukan Audiensi dengan Komisi A DPRD Pati

PATI, PATINEWS.COM Warga Dukuh Njugo Desa Tlogosari Kecamatan Tlogowungu, Pati mendatangi kantor DPRD Kabupaten Pati.…

13 Agustus 2020

LKP Nissan Fortuna Pati, Gelar Promo Terbatas Stir Mobil Gratis Plus Mekanik Motor di Bulan Kemerdekaan

  PATI, PATINEWS.COM Memperingati bulan kemerdekaan, Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP) Nissan Fortuna Pati menggelar…

13 Agustus 2020

Terima Audiensi Warga Desa Semampir, Pimpinan DPRD Pati Sarankan Tempuh Jalur Hukum

PATI, PATINEWS.COM DPRD Kabupaten Pati kembali didatangi oleh Masyarakat Desa Semampir yang ingin menyampaikan aduannya…

13 Agustus 2020

Cegah covid 19: Lindungi diri anda

PATINEWS.COM Ditahun 2020 terdapat  virus yang dirasa mematikan yakni virus corona. Seiring dengan berjalannya waktu…

13 Agustus 2020

Langkah Kecil Merubah Negeri, Mahasiswa UMM Bagikan 100 Paket PMT di Posyandu Desa Klumutan Madiun

Oleh: Leidyana Widiyakusua 4 Agustus 2020 Rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh Kelompok 66 PMM Bhaktimu…

13 Agustus 2020

Mahasiswa KKN UNDIP di Prawoto Sukolilo, Manfaatkan SDA Untuk Pembuatan Handsanitizer Alami

SUKOLILO, PATINEWS.COM (13/08/2020) Tangan adalah bagian tubuh yang sangat rentan menjadi tempat bersarangnya virus dan…

13 Agustus 2020